Tren 2050: Masa Depan Pertanian

Tren 2050: Masa Depan Pertanian

Berdasarkan perkembangan saat ini, para ahli memprediksi perubahan dramatis dalam pertanian pada tahun 2050.

Pada tahun 2050, para petani AS perlu mencapai tingkat produksi pangan yang mengesankan untuk membantu memberi makan populasi dunia yang terus bertambah.

Semakin sedikit jumlahnya, mereka akan mengoperasikan bisnis multifaset dengan teknologi baru yang menakjubkan untuk meningkatkan efisiensi di pertanian.

Prediksi ini datang dari para ahli yang mempelajari tren pangan dan pertanian. Berikut ini pandangan mereka tentang kehidupan di pertanian dalam 33 tahun ke depan.

Berikut 3 Hal Yang Mungkin Terjadi di 2050 :

Permintaan Makanan Meningkat

Dua pendorong utama permintaan makanan — populasi dan pendapatan — terus meningkat. Populasi dunia diperkirakan akan mencapai 9,1 miliar orang pada tahun 2050, naik dari 7,4 miliar pada tahun 2016.

Petani secara global harus meningkatkan produksi pangan 70 persen dibandingkan dengan tingkat 2007 untuk memenuhi kebutuhan populasi yang lebih besar, menurut laporan dari Pangan dan Pertanian Organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa. 1

Juga mendorong permintaan makanan adalah peningkatan tingkat pendapatan global, terutama di negara-negara berkembang. Akibatnya, negara-negara ini akan dapat memperluas diet dengan lebih banyak protein.

“Ketika pendapatan meningkat, preferensi konsumen bergerak dari gandum dan biji-bijian ke kacang-kacangan, dan kemudian ke daging, termasuk ayam, babi, dan sapi,” kata David Widmar, ekonom ag Purdue University.

Tren yang berbeda muncul di negara-negara maju dengan populasi yang lebih sadar kesehatan.

Fokus pada tanaman berbasis pati seperti jagung akan beralih ke lebih banyak protein nabati seperti kedelai dan kacang-kacangan lainnya, kata Derek Norman, kepala Corporate Venture Capital di Syngenta Ventures , yang membantu mendukung perusahaan lain yang memiliki visinya untuk memproduksi lebih banyak tanaman dengan lebih sedikit sumber daya.

Konsolidasi Mempercepat

Sensus ag 2012 mengungkapkan perubahan besar dalam usia petani yang memiliki implikasi besar bagi masa depan, kata Widmar.

Untuk pertama kalinya, petani yang lebih tua dari 65 melebihi jumlah petani yang lebih muda dari 45.

Perbedaannya sangat besar, dengan 2,1 petani yang lebih tua untuk setiap petani yang lebih muda dari 45. Lihat perbandingannya di https://www.maboswinvip.com/, seberapa jauh generasi muda dari petani muda yang ada untuk menggantikan petani generasi sebelumnya.

Ketika petani yang lebih tua keluar dari bisnis, ada lebih sedikit petani yang lebih muda untuk menggantinya.

Akibatnya, konsolidasi tambak akan signifikan dan cepat, kata Widmar. Konsolidasi akan mengubah dinamika pertanian menjadi kompleksitas manajerial yang lebih besar.

Pertanian akan beralih dari pertunjukan tunggal ke sesuatu yang menyerupai bisnis skala menengah hingga besar, katanya.

“Sebagai seorang petani, itu akan sangat rumit, dengan campuran anggota keluarga multigenerasi dan karyawan yang direkrut.”

Solusi Teknologi Tinggi Berevolusi

Farm konsolidasi akan mendorong kebutuhan akan lebih banyak tenaga kerja dari luar. Harapkan solusi teknologi tinggi seperti robot untuk datang menyelamatkan.

“Jika Anda memiliki robot, itu dapat membantu mengelola masalah tenaga kerja,” kata Widmar.

Sudah, peternak sapi perah menggunakan robot susu sebagai pengganti tenaga kerja.

Dan produsen peralatan pertanian sedang menguji prototipe traktor dan penyemprot robot untuk menangani kerja lapangan tanpa pengemudi manusia.

Lompatan dari prototipe ke operasi komersial mesin robotik mungkin pendek.

Banyak mesin baru saat ini dilengkapi dengan elektronik untuk mengendalikan operasi dengan interaksi manusia yang sangat sedikit.

Namun, masalah hukum dan peraturan seputar robot harus dijembatani terlebih dahulu.

Dengan regulasi yang sudah ada, teknologi dronesiap untuk booming dalam penggunaan pertanian.

Dalam 10 tahun ke depan, industri drone pertanian akan menghasilkan 100.000 pekerjaan di AS dan $ 82 miliar dalam kegiatan ekonomi, menurut laporan Bank of America Merrill Lynch Global Research.

Potensi penggunaan drone on-farm pada tahun 2050 sangat besar, dari citra dan aplikasi produk hingga pengangkutan persediaan dan pekerjaan yang belum dibayangkan.

Karena pertanian lebih bergantung pada peralatan kompleks dengan banyak elektronik, pengumpulan data akan memainkan peran yang semakin besar dalam pengelolaan pertanian.

Program seperti AgriEdge Excelsior ® dari Syngenta membantu petani belajar menggunakan data untuk manajemen pertanian secara keseluruhan.

Di masa depan, tambak akan memiliki kebutuhan yang meningkat akan spesialis data dan teknologi informasi, kata Widmar.

Lihat Juga : 7 Teknologi Pertanian Berkembang