Tren 2050: Masa Depan Pertanian

Tren 2050: Masa Depan Pertanian

Berdasarkan perkembangan saat ini, para ahli memprediksi perubahan dramatis dalam pertanian pada tahun 2050.

Pada tahun 2050, para petani AS perlu mencapai tingkat produksi pangan yang mengesankan untuk membantu memberi makan populasi dunia yang terus bertambah.

Semakin sedikit jumlahnya, mereka akan mengoperasikan bisnis multifaset dengan teknologi baru yang menakjubkan untuk meningkatkan efisiensi di pertanian.

Prediksi ini datang dari para ahli yang mempelajari tren pangan dan pertanian. Berikut ini pandangan mereka tentang kehidupan di pertanian dalam 33 tahun ke depan.

Berikut 3 Hal Yang Mungkin Terjadi di 2050 :

Permintaan Makanan Meningkat

Dua pendorong utama permintaan makanan — populasi dan pendapatan — terus meningkat. Populasi dunia diperkirakan akan mencapai 9,1 miliar orang pada tahun 2050, naik dari 7,4 miliar pada tahun 2016.

Petani secara global harus meningkatkan produksi pangan 70 persen dibandingkan dengan tingkat 2007 untuk memenuhi kebutuhan populasi yang lebih besar, menurut laporan dari Pangan dan Pertanian Organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa. 1

Juga mendorong permintaan makanan adalah peningkatan tingkat pendapatan global, terutama di negara-negara berkembang. Akibatnya, negara-negara ini akan dapat memperluas diet dengan lebih banyak protein.

“Ketika pendapatan meningkat, preferensi konsumen bergerak dari gandum dan biji-bijian ke kacang-kacangan, dan kemudian ke daging, termasuk ayam, babi, dan sapi,” kata David Widmar, ekonom ag Purdue University.

Tren yang berbeda muncul di negara-negara maju dengan populasi yang lebih sadar kesehatan.

Fokus pada tanaman berbasis pati seperti jagung akan beralih ke lebih banyak protein nabati seperti kedelai dan kacang-kacangan lainnya, kata Derek Norman, kepala Corporate Venture Capital di Syngenta Ventures , yang membantu mendukung perusahaan lain yang memiliki visinya untuk memproduksi lebih banyak tanaman dengan lebih sedikit sumber daya.

Konsolidasi Mempercepat

Sensus ag 2012 mengungkapkan perubahan besar dalam usia petani yang memiliki implikasi besar bagi masa depan, kata Widmar.

Untuk pertama kalinya, petani yang lebih tua dari 65 melebihi jumlah petani yang lebih muda dari 45.

Perbedaannya sangat besar, dengan 2,1 petani yang lebih tua untuk setiap petani yang lebih muda dari 45. Lihat perbandingannya di https://www.maboswinvip.com/, seberapa jauh generasi muda dari petani muda yang ada untuk menggantikan petani generasi sebelumnya.

Ketika petani yang lebih tua keluar dari bisnis, ada lebih sedikit petani yang lebih muda untuk menggantinya.

Akibatnya, konsolidasi tambak akan signifikan dan cepat, kata Widmar. Konsolidasi akan mengubah dinamika pertanian menjadi kompleksitas manajerial yang lebih besar.

Pertanian akan beralih dari pertunjukan tunggal ke sesuatu yang menyerupai bisnis skala menengah hingga besar, katanya.

“Sebagai seorang petani, itu akan sangat rumit, dengan campuran anggota keluarga multigenerasi dan karyawan yang direkrut.”

Solusi Teknologi Tinggi Berevolusi

Farm konsolidasi akan mendorong kebutuhan akan lebih banyak tenaga kerja dari luar. Harapkan solusi teknologi tinggi seperti robot untuk datang menyelamatkan.

“Jika Anda memiliki robot, itu dapat membantu mengelola masalah tenaga kerja,” kata Widmar.

Sudah, peternak sapi perah menggunakan robot susu sebagai pengganti tenaga kerja.

Dan produsen peralatan pertanian sedang menguji prototipe traktor dan penyemprot robot untuk menangani kerja lapangan tanpa pengemudi manusia.

Lompatan dari prototipe ke operasi komersial mesin robotik mungkin pendek.

Banyak mesin baru saat ini dilengkapi dengan elektronik untuk mengendalikan operasi dengan interaksi manusia yang sangat sedikit.

Namun, masalah hukum dan peraturan seputar robot harus dijembatani terlebih dahulu.

Dengan regulasi yang sudah ada, teknologi dronesiap untuk booming dalam penggunaan pertanian.

Dalam 10 tahun ke depan, industri drone pertanian akan menghasilkan 100.000 pekerjaan di AS dan $ 82 miliar dalam kegiatan ekonomi, menurut laporan Bank of America Merrill Lynch Global Research.

Potensi penggunaan drone on-farm pada tahun 2050 sangat besar, dari citra dan aplikasi produk hingga pengangkutan persediaan dan pekerjaan yang belum dibayangkan.

Karena pertanian lebih bergantung pada peralatan kompleks dengan banyak elektronik, pengumpulan data akan memainkan peran yang semakin besar dalam pengelolaan pertanian.

Program seperti AgriEdge Excelsior ® dari Syngenta membantu petani belajar menggunakan data untuk manajemen pertanian secara keseluruhan.

Di masa depan, tambak akan memiliki kebutuhan yang meningkat akan spesialis data dan teknologi informasi, kata Widmar.

Lihat Juga : 7 Teknologi Pertanian Berkembang

7 Teknologi Yang Akan Membuat Pertanian Lebih Pintar

7 Teknologi Yang Akan Membuat Pertanian Lebih Pintar

Dengan 3 miliar lebih banyak mulut untuk diberi makan pada tahun 2050, dapatkah inovasi ag-tech yang di buat oleh salah satu perusahaan taruhan online dapat menciptakan sistem pangan yang lebih berlimpah, efisien, berkelanjutan, dan tangguh?

Teknologi saat ini sedang menuju ke salah satu industri tradisional terakhir: pertanian. Sebuah bidang yang sebagian besar masih tidak terpengaruh oleh revolusi teknologi, pertanian siap untuk perubahan karena membutuhkan pasangan yang memiliki peluang.

“Kami telah melihat gelombang teknologi berdampak pada industri informasi kami,” kata profesor Sekolah Bisnis Stanford Haim Mendelson. “Sekarang kita melihat gelombang besar teknologi yang membentuk kembali industri tradisional kita, dan tentu saja pertanian adalah salah satu yang paling mendasar.”

Traktor tanpa pengemudi mengolah hektar tanaman, menghasilkan tumbuh di gudang besar yang dikontrol iklim, dan benih yang secara genetis diubah untuk membutuhkan lebih sedikit air adalah di antara inovasi teknologi tinggi yang berubah, atau akan berubah, pertanian. Teknologi ini membuat pertanian lebih pintar, lebih produktif, dan semakin efisien.

Dan ketika teknologi membentuk kembali lapangan, manfaatnya akan bertambah. “Ini adalah satu industri yang dibutuhkan semua orang,” kata Mendelson. “Semua orang makan. Jadi, perubahan yang meningkatkan produktivitas untuk sejumlah kecil petani akan berskala untuk membantu semua orang. ”

Dalam sebuah makalah baru, Mendelson, bersama rekan penulis Stanford GSB, profesor Hau Lee, Direktur Inisiatif Rantai Nilai Sonali Rammohan, dan Anggota Sloan Akhil Srivastava 2017, menunjukkan tren apa yang mendorong revolusi makanan ini dan menyoroti area-area yang semakin menarik para startup dan investor.

MEMBUTUHKAN KEBUTUHAN

Sistem pangan dunia sangat membutuhkan perbaikan. Pada tahun 2050, penelitian menunjukkan, dunia akan memiliki 3 miliar lebih banyak mulut untuk diberi makan daripada hari ini, dan permintaan makanan akan meningkat sebesar 50%. Lebih banyak dari orang-orang itu akan tinggal di kota-kota, jauh dari sumber tradisional pertanian makanan-pedesaan, kata Josef Schmidhuber, wakil direktur perdagangan dan pasar di Organisasi Pangan dan Pertanian PBB.

Yang memperburuk masalah, perubahan iklim akan lebih menuntut bagaimana makanan ditanam, sementara lebih sedikit orang akan bekerja di industri pertanian.

“Meskipun teknologi tidak berarti obat mujarab,” kata Mendelson, “ia menawarkan peluang di dunia yang terhubung dengan internet.” Teknologi, katanya, dapat menciptakan sistem pangan yang lebih produktif, efisien, berkelanjutan, dan tangguh.

Meskipun investasi di sektor pertanian mungkin tampak seperti pembibitan dibandingkan dengan pendanaan VC secara keseluruhan, pemodal ventura dan malaikat semakin memandang pertanian sebagai peluang investasi. Mereka menuangkan $ 735 juta ke dalam 147 transaksi pada tahun 2017, menurut CB Insights. Itu lompatan dari $ 57 juta untuk 71 penawaran di 2013.

Selain itu, lebih banyak dari startup ini tersentak oleh konglomerat pertanian besar, yang membangun divisi ag-tech mereka sendiri. Misalnya, raksasa peralatan pertanian Deere & Co. memiliki kelompok solusi cerdas yang berfokus pada pertanian presisi yang mempekerjakan lebih dari 300 pengembang, insinyur, dan penguji perangkat lunak. Baru tahun lalu, ia membeli startup pertanian presisi Blue River Technology seharga $ 305 juta. Monsanto menyelesaikan salah satu akuisisi terbesar di ruang angkasa ketika membeli perusahaan big data, Climate Corp, senilai $ 1,1 miliar pada 2013.

PELUANG TERBESAR

PELUANG TERBESAR

Untuk pemula, buah yang mudah digantung adalah analitik, kata Mendelson. Ini termasuk teknologi pemantauan dan analisis data yang dapat membuat pemantauan satelit atau simulasi cuaca menjadi masuk akal. Area utama adalah pertanian presisi, yang melibatkan pengumpulan dan analisis data di tingkat pabrik individu. Menurut penelitian tim Stanford GSB, survei terhadap petani Amerika yang menggunakan teknologi presisi melaporkan pengurangan biaya rata-rata 15% dan peningkatan hasil 13%.

Di luar pertanian presisi, analitik dapat digunakan dalam alat pemantauan yang lebih umum dan platform digital terpusat. Misalnya, Ceres Imaging, yang diluncurkan oleh lulusan Stanford, membantu petani mengumpulkan data irigasi dan pupuk lapangan melalui sensor dan kamera yang terpasang pada pesawat kecil. Startups dalam kategori ini telah mengumpulkan sekitar $ 825 juta dari investor, kata Mendelson.

Teknologi otomasi akan terus mengubah pertanian secara luas. Sama seperti mobil yang bisa mengemudi sendiri mulai melesat di jalan raya, traktor otomatis akan memungkinkan petani untuk bekerja di beberapa ladang secara bersamaan dengan jumlah pekerja yang sama – atau lebih sedikit – dan mengoperasikan peralatan siang dan malam. Sistem irigasi otomatis yang mengumpulkan informasi tentang permukaan tanah dan air akan memungkinkan petani untuk menggunakan air dengan lebih efisien. Startup dalam kategori ini telah mengumpulkan $ 400 juta.

Selain analitik dan kemajuan dalam otomatisasi, peluang lain yang diidentifikasi Mendelson dan Lee meliputi:

Inovasi produk ($ 4,36 miliar dalam investasi): Teknologi baru seperti pengeditan gen atau pertanian seluler sedang merancang jenis makanan yang sepenuhnya baru. Impossible Foods dan Memphis Meat membawa daging hasil lab ke tempat burger bersama.
Pasar digital (investasi $ 682 juta): Memungkinkan petani untuk menyewakan peralatan, menyatukan untuk asuransi yang lebih baik, atau terhubung dengan pelanggan lokal. Panen Penuh, misalnya, membantu petani menjual produk yang tidak sempurna tetapi dapat dimakan yang tidak akan menemukan pasar di supermarket lokal, sementara Ricult membantu petani pedesaan mencari pinjaman.
Perangkat lunak operasi ($ 129 juta dalam investasi): Membantu petani membuat keputusan operasi yang lebih baik, melacak sumber daya atau produktivitas, dan menghemat uang.

Alat pengembangan keterampilan (investasi kecil): Termasuk video, layanan suara hotline, dan aplikasi seluler yang membantu petani berbagi pengalaman. AgriFind di Perancis, misalnya, adalah platform jejaring sosial bagi petani untuk mengajukan pertanyaan dan menawarkan saran.
Sumber daya ($ 755 juta dalam investasi): Sistem irigasi baru menggunakan air dan pupuk yang sangat bertarget, masing-masing menggunakan lebih sedikit, sementara pertanian vertikal dan perkotaan menggunakan lebih sedikit tanah dan mengurangi pestisida.
Dalam jangka panjang, satu teknologi tunggal tidak akan memiliki dampak paling besar, kata Mendelson. “Ini benar-benar kombinasi yang akan menciptakan nilai nyata.”

Namun, untuk industri yang tertinggal dari yang lain dalam mengadopsi teknologi, tantangan melampaui dolar investasi yang mengalir ke agtech. Peternakan yang lebih pintar juga membutuhkan pekerja yang lebih pintar yang dapat mengoperasikan teknologi baru. Dan peraturan bisnis dan pemerintah, kebijakan perdagangan dan pajak, dan bahkan infrastruktur teknologi dasar harus mendukung teknik pertanian inovatif ini.

Ada juga sesuatu yang kurang nyata bahwa tidak ada kebijakan yang dapat berubah, katanya.

“Mungkin tantangan terbesar adalah kenyataan bahwa orang-orang suka melakukan hal-hal seperti dulu,” kata Mendelson. “Industri ini bukan pengguna teknologi informasi terkemuka, dan sebagai akibatnya, Anda perlu mengubah pola pikir.”

5 Teknologi Pertanian Jepang Yang Tidak Dimiliki Indonesia

5 Teknologi Pertanian Jepang Yang Tidak Dimiliki Indonesia

Walaupun tanah jepang tidak sesubur tanah di indonesia, namun hasil pertanian negara jepang ini memiliki kualitas dunia. Namun apa yang sebenarnya merupakan kunci dari kesuksesan pertanian dari negara jepang ini?, Jawabannya karena teknologi pertanian jepang yang jauh lebih maju dibandingkan negara-negara lain termasuk indonesia.

Teknologi pertanian jepang saat ini bisa dibilang telah cukup muktahir, dengan cara kerja yang efisien dan sangat lengkap dari proses tanam hingga proses panen. Juga dukungan dari pemerintah serta peneliti mereka juga memiliki pengaruh yang besar pada bidang pertanian negara jepang. Namun ada berberapa teknologi yang sedang digunakan sekarang dan belum dimiliki oleh indonesia, apa saja itu? simak selengkapnya.

Berikut Berberapa Teknologi Yang Belum Dimiliki Indonesia :

1. Teknologi Rekayasa Genetik

Seperti yang kami sampaikan diatas bahwa hasil panen jepang merupakan hasil panen yang berkualitas top dunia. Ini semua berkat pengembangan di bidang penelitian dan itu juga termasuk rekayasa genetik dan walaupun ini juga telah dikembangkan di negara-negara lain namun jepang adalah yang telah menjalakan dan yang berhasil memaksimalkan potensi dari rekayasa genetik.

2. Penggunaan Mesin Penanam Padi

Sebagian besar masyarakat jepang selalu menggunakan peralatan yang selalu lebih canggih dan efisien. Di jepang sekarang telah menggunakan mesin penanam padi atau rice transplanter, dan ini mempermudah kerjaan dari petani saat menanam padi. Selain lebih mudah mesin ini juga lebih rapi, indonesia juga telah menggunakan mesin ini namun masih hanya segelintir petani yang menggunakan mesin ini.

3. Perawatan Tanaman

Jika dijepang perawatan tanaman seperti pemberian pupuk dan penyemprotan pestisida telah menggunakan mesin yang canggih dan efisien serta cepat. Hal itu tidak terjadi di indonesia, karena faktanya di indonesia pemberian pupuk dan penyemprotan pestisida masih dilakukan secara manual dan memakan waktu yang lama. Di jepang hanya dibutuhkan satu orang saja dengan sebuah traktor untuk memberi pupuk dan melakukan serangkaian perawatan lainnya.

4. Alat Memanen Padi

Alat pemanen padi yang dipakai indonesia, Indo Combine Harvester. Alat yang dimiliki indonesia memerlukan setidaknya 3 orang untuk bisa mengoperasikannya. Sedangkan mesin pemanen padi yang digunakan oleh negara jepang ini hanya dibutuhkan satu orang untuk mengendalikan dan dapat memberikan hasil yang lebih maksimal.

5. Pertanian Didalam Gedung

Di jepang khususnya tokyo merupakan kota metropolitan yang besar dan memiliki banyak gedung pencakar langit. Namun tahukah kamu bahwa di tokyo ada lahan pertanian didalam gedung dengan area yang cukup luas. Lahan pertanian ini dikelola oleh Pasona group, lahan tersebut tidak digunakan untuk menanam padi namun juga menanam tanaman lainnya termasuk buah-buahan, sayur dan rempah.

Sebagai pengganti sinar matahari pasona 2 menggunakan teknologi canggih untuk mengontrol tanaman padi dapat tumbuh dengan baik karena penggunaan lampu dan suhu yang menggunakan tekonologi komputerisasi depoxito.

Itulah berberapa teknologi pertanian yang telah dipakai jepang dan kebanyakan msaih belum diaplikasikan oleh orang indonesia. Lihat terus update artikel kami untuk mendapatkan informasi dan update terbaru seputar dunia pertanian dan teknologi pertanian yang ada.

5 Dampak Penebangan Hutan Secara Liar Terhadap Lingkungan Menurut Pendapat Pemain Slot Online

5 Dampak Penebangan Hutan Secara Liar Terhadap Lingkungan Menurut Pendapat Pemain Slot OnlineMenurut info yang didapat si pemain slot online bahwa Indonesia memiliki hutan yang kaya akan keragaman jenis populasi di dalamnya, namun seiring berjalannya waktu hutan di Indonesia menjadi hutan yang paling terancam di dunia. Terkikis karena seringnya terjadi penebangan secara liar. Dimana diperkirakan 70-75 persen dari kayu yang di panen di tebang secara liar. Dari perspektif ekonomi, penebangan liar telah mengurangi pendapatan dan devisa negara. Diperkirakan kerugian negara mencapai 30 trilyun per tahun.

Pemain slot online mendapatkan info bahwa dampak ekonomi yang muncul dari penebangan liar bukan hanya karena kerugian finansial dampak akibat hutan gundul hilangnya pohon, akan tetapi lebih berdampak pada ekonomi dalam arti luas, seperti hilangnya kesempatan untuk memanfaatkan keragaman produk di masa depan (opprotunity cost). Sesunguhnya pendapatan yang diperoleh masyarakat pelaku penebangan liar dari kegiatan ilegalnya itu sangatlah kecil, karena porsi pendapatan terbesar dipetik oleh para penyandang dana (cukong).

Berikut merupakan info yang didapat si pemain slot online seputar kerugian akibat penebangan hutan secara liar :

Penebangan liar atau illegal logging ini juga mengakibatkan timbulnya berbagai anomali di sektor kehutanan. Salah satu info yang didapat si pemain slot online ini bahwa anomali terburuk sebagai akibat maraknya dampak akibat kerusakan hutan adalah ancaman proses deindustrialisasi sektor kehutanan.
Sektor kehutanan nasional yang secara konseptual bersifat berkelanjutan karena ditopang oleh sumber daya alam yang bersifat terbaharui yang ditulang punggungi oleh aktivitas industrialisasi kehutanan di sektor hilir dan pengusahaan hutan disektor hulu, kini sudah berada di titik ambang kehancuran.
Penebangan liar juga sangat merugikan bagi kehidupan, karena keberadaan hutan sangatlah penting sebagai penjaga keseimbangan alam. Seperti yang telah kita ketahui tentang penyebab pemanasan global, yang merupakan salah satu contoh dampak dari penebangan liar.
Pemanasan global bukan hanya bersumber dari asap kendaraan bermotor tapi juga dipengaruhi oleh keadaan hutan yang tidak seimbang. Kita tahu bahwa daun bisa menetralisir karbondioksida, itulah sebabnya kenapa hutan disebut paru-paru dunia. Jadi seandainya hutan masih terjaga mungkin global warming tidak akan terjadi.
Untuk lebih jelas info yang didapat si pemain slot online , Dampak Penebangan Hutan Secara Liar adalah sebagai berikut :

1. Hilangnya kesuburan tanah

Ketika hutan di babat pohon-pohonnya, hal ini mengakibatkan tanah menyerap sinar matahari terlalu banyak sehingga menjadi sangat kering dan gersang. Hingga nutrisi dalam tanah mudah menguap. Selain itu, hujan bisa menyapu sisa-sisa nutrisi dari tanah. Oleh sebab itu, ketika tanah sudah kehilangan banyak nutrisi, maka reboisasi menjadi hal yang sulit dan budidaya di lahan itu menjadi tidak memungkinkan.

2. Turunnya sumber daya air

Turunnya sumber daya air

Pohon sangat berkontribusi dalam menjaga siklus air, melalui akar pohon menyerap air yang kemudian di alirkan ke daun dan kemudian menguap dan dilepaskan ke lapisan atmosfer. Ketika pohon-pohon ditebang dan daerah tersebut menjadi gersang, maka tak ada lagi yang membantu tanah menyerap lebih banyak air, dengan demikian, akhirnya menyebabkan terjadinya penurunan sumber daya air.

3. Punahnya keaneka ragaman hayati

Meskipun hutan hujan tropis hanya seluas 6% dari permukaan bumi, tetapi sekitar 80-90% dari spesies ada di dalamnya. Akibat penebangan liar pohon secara besar-besaran, ada sekitar 100 spesies hewan menurun setiap hari, keanekaragaman hayati dari berbagai daerah hilang dalam skala besar, banyak mahluk hidup, baik hewan maupun tumbuhan telah lenyap dari muka bumi.

4. Mengakibatkan banjir

Salah satu fungsi hutan adalah menyerap dengan cepat dan menyimpan air dalam jumlah yang banyak ketika hujan lebat terjadi. Namun ketika hutan digunduli, hal ini tentu saja membuat aliran air terganggu dan menyebabkan air menggenang dan banjir yang mengalir ke pemukiman penduduk. (baca : penyebab banjir )

5. Global Warming

Deforestasi juga berdampak pada pemanasan global. Pohon berperan dalam menyimpan karbondioksida yang kemudian digunakan untuk menghasilkan karbohidrat, lemak dan protein yang membentuk pohon, dalam biologi proses ini disebut fotosintesis. Ketika terjadi deforestasi, banyak pepohonan yang dibakar, ditebang, yang mengakibatkan lepasnya karbondioksida di dalamnya, hal ini menyebabkan tingginya kadar karbondioksida yang ada di atmosfir. Dengan melihat dampaknya yang sangat mengerikan, maka pelestarian hutan perlu dan Harus segera dilaksanakan. Eksploitasi hutan yang terus menerus terjadi, berlangsung sejak dahulu hingga sekarang tanpa dibarengi dengan penanaman kembali, menyebabkan kawasan hutan menjadi rusak.

Pembalakan liar yang dilakukan manusia merupakan salah satu penyebab utama terjadinya kerusakan hutan. Padahal sudah kita ketahui, hutan merupakan penopang kelestarian kehidupan di bumi, sebab hutan bukan hanya menyediakan bahan pangan maupun bahan produksi, melainkan juga penghasil oksigen, penahan lapisan tanah, dan menyimpan cadangan air. Alih fungsi hutan menjadi lahan pertanian semakin merebak dari dulu hingga kini, demikian pula penebangan hutan semakin tak terkendali, baik untuk memenuhi kebutuhan industri kayu , untuk bahan bagunan, bahan perkakas rumah tangga, maupun untuk bahan bakar. Kita bisa menghitung berapa volume kayu untuk semua kebutuhan tadi, dan berapa dari luar Jawa yang masuk, dan berapa yang dihasilkan oleh Perhutani.

Eksploitasi Hutan di Indonesia

Sekarang ini menurut pemain slot online ini bahwa sekitar kurang dari separuh Indonesia yang memiliki hutan, ini merepresentasikan penurunan signifikan dari luasnya hutan pada awalnya. Antara 1990 dan 2005, negara Indonesia telah kehilangan lebih dari 28 juta hektar hutan, termasuk 21,7 persen hutan perawan. Penurunan hutan-hutan primer yang kaya secara biologi ini adalah yang kedua setelah Brazil pada masa itu, dan sejak akhir 1990an, penggusuran hutan primer makin meningkat hingga 26 persen. Kini, hutan-hutan Indonesia adalah beberapa hutan yang paling terancam punah di muka bumi.

Jumlah hutan-hutan di Indonesia sekarang ini makin berkurang. Luas hutan hujan semakin menurun, mulai tahun 1960an ketika 82 persen luas negara ditutupi oleh hutan hujan, menjadi 68 persen di tahun 1982, menjadi 53 persen di tahun 1995, dan 49 persen saat ini.
maka akan sangat berbahaya bila kita tidak tanggulangi bahaya ini, sudah seharusnya diambil langkah tegas untuk menyelamatkan hutan kita, yang seharusnya kita lestarikan dan kita jaga bersama.

Ada beberapa upaya yang perlu dilakukan untuk melestarikan hutan:

1. Berupaya mereboisasi atau penanaman kembali hutan yang gundul.
2. Melarang pembabatan hutan secara sewenang-wenang.
3. Menerapkan sistem tebang pilih dalam menebang pohon.
4. Menerapkan sistem tebang–tanam dalam kegiatan penebangan hutan.
5. Menerapkan sanksi yang berat bagi mereka yang melanggar ketentuan mengenai pengelolaan hutan.