7 Teknologi Yang Akan Membuat Pertanian Lebih Pintar

7 Teknologi Yang Akan Membuat Pertanian Lebih Pintar

Dengan 3 miliar lebih banyak mulut untuk diberi makan pada tahun 2050, dapatkah inovasi ag-tech yang di buat oleh salah satu perusahaan taruhan online dapat menciptakan sistem pangan yang lebih berlimpah, efisien, berkelanjutan, dan tangguh?

Teknologi saat ini sedang menuju ke salah satu industri tradisional terakhir: pertanian. Sebuah bidang yang sebagian besar masih tidak terpengaruh oleh revolusi teknologi, pertanian siap untuk perubahan karena membutuhkan pasangan yang memiliki peluang.

“Kami telah melihat gelombang teknologi berdampak pada industri informasi kami,” kata profesor Sekolah Bisnis Stanford Haim Mendelson. “Sekarang kita melihat gelombang besar teknologi yang membentuk kembali industri tradisional kita, dan tentu saja pertanian adalah salah satu yang paling mendasar.”

Traktor tanpa pengemudi mengolah hektar tanaman, menghasilkan tumbuh di gudang besar yang dikontrol iklim, dan benih yang secara genetis diubah untuk membutuhkan lebih sedikit air adalah di antara inovasi teknologi tinggi yang berubah, atau akan berubah, pertanian. Teknologi ini membuat pertanian lebih pintar, lebih produktif, dan semakin efisien.

Dan ketika teknologi membentuk kembali lapangan, manfaatnya akan bertambah. “Ini adalah satu industri yang dibutuhkan semua orang,” kata Mendelson. “Semua orang makan. Jadi, perubahan yang meningkatkan produktivitas untuk sejumlah kecil petani akan berskala untuk membantu semua orang. ”

Dalam sebuah makalah baru, Mendelson, bersama rekan penulis Stanford GSB, profesor Hau Lee, Direktur Inisiatif Rantai Nilai Sonali Rammohan, dan Anggota Sloan Akhil Srivastava 2017, menunjukkan tren apa yang mendorong revolusi makanan ini dan menyoroti area-area yang semakin menarik para startup dan investor.

MEMBUTUHKAN KEBUTUHAN

Sistem pangan dunia sangat membutuhkan perbaikan. Pada tahun 2050, penelitian menunjukkan, dunia akan memiliki 3 miliar lebih banyak mulut untuk diberi makan daripada hari ini, dan permintaan makanan akan meningkat sebesar 50%. Lebih banyak dari orang-orang itu akan tinggal di kota-kota, jauh dari sumber tradisional pertanian makanan-pedesaan, kata Josef Schmidhuber, wakil direktur perdagangan dan pasar di Organisasi Pangan dan Pertanian PBB.

Yang memperburuk masalah, perubahan iklim akan lebih menuntut bagaimana makanan ditanam, sementara lebih sedikit orang akan bekerja di industri pertanian.

“Meskipun teknologi tidak berarti obat mujarab,” kata Mendelson, “ia menawarkan peluang di dunia yang terhubung dengan internet.” Teknologi, katanya, dapat menciptakan sistem pangan yang lebih produktif, efisien, berkelanjutan, dan tangguh.

Meskipun investasi di sektor pertanian mungkin tampak seperti pembibitan dibandingkan dengan pendanaan VC secara keseluruhan, pemodal ventura dan malaikat semakin memandang pertanian sebagai peluang investasi. Mereka menuangkan $ 735 juta ke dalam 147 transaksi pada tahun 2017, menurut CB Insights. Itu lompatan dari $ 57 juta untuk 71 penawaran di 2013.

Selain itu, lebih banyak dari startup ini tersentak oleh konglomerat pertanian besar, yang membangun divisi ag-tech mereka sendiri. Misalnya, raksasa peralatan pertanian Deere & Co. memiliki kelompok solusi cerdas yang berfokus pada pertanian presisi yang mempekerjakan lebih dari 300 pengembang, insinyur, dan penguji perangkat lunak. Baru tahun lalu, ia membeli startup pertanian presisi Blue River Technology seharga $ 305 juta. Monsanto menyelesaikan salah satu akuisisi terbesar di ruang angkasa ketika membeli perusahaan big data, Climate Corp, senilai $ 1,1 miliar pada 2013.

PELUANG TERBESAR

PELUANG TERBESAR

Untuk pemula, buah yang mudah digantung adalah analitik, kata Mendelson. Ini termasuk teknologi pemantauan dan analisis data yang dapat membuat pemantauan satelit atau simulasi cuaca menjadi masuk akal. Area utama adalah pertanian presisi, yang melibatkan pengumpulan dan analisis data di tingkat pabrik individu. Menurut penelitian tim Stanford GSB, survei terhadap petani Amerika yang menggunakan teknologi presisi melaporkan pengurangan biaya rata-rata 15% dan peningkatan hasil 13%.

Di luar pertanian presisi, analitik dapat digunakan dalam alat pemantauan yang lebih umum dan platform digital terpusat. Misalnya, Ceres Imaging, yang diluncurkan oleh lulusan Stanford, membantu petani mengumpulkan data irigasi dan pupuk lapangan melalui sensor dan kamera yang terpasang pada pesawat kecil. Startups dalam kategori ini telah mengumpulkan sekitar $ 825 juta dari investor, kata Mendelson.

Teknologi otomasi akan terus mengubah pertanian secara luas. Sama seperti mobil yang bisa mengemudi sendiri mulai melesat di jalan raya, traktor otomatis akan memungkinkan petani untuk bekerja di beberapa ladang secara bersamaan dengan jumlah pekerja yang sama – atau lebih sedikit – dan mengoperasikan peralatan siang dan malam. Sistem irigasi otomatis yang mengumpulkan informasi tentang permukaan tanah dan air akan memungkinkan petani untuk menggunakan air dengan lebih efisien. Startup dalam kategori ini telah mengumpulkan $ 400 juta.

Selain analitik dan kemajuan dalam otomatisasi, peluang lain yang diidentifikasi Mendelson dan Lee meliputi:

Inovasi produk ($ 4,36 miliar dalam investasi): Teknologi baru seperti pengeditan gen atau pertanian seluler sedang merancang jenis makanan yang sepenuhnya baru. Impossible Foods dan Memphis Meat membawa daging hasil lab ke tempat burger bersama.
Pasar digital (investasi $ 682 juta): Memungkinkan petani untuk menyewakan peralatan, menyatukan untuk asuransi yang lebih baik, atau terhubung dengan pelanggan lokal. Panen Penuh, misalnya, membantu petani menjual produk yang tidak sempurna tetapi dapat dimakan yang tidak akan menemukan pasar di supermarket lokal, sementara Ricult membantu petani pedesaan mencari pinjaman.
Perangkat lunak operasi ($ 129 juta dalam investasi): Membantu petani membuat keputusan operasi yang lebih baik, melacak sumber daya atau produktivitas, dan menghemat uang.

Alat pengembangan keterampilan (investasi kecil): Termasuk video, layanan suara hotline, dan aplikasi seluler yang membantu petani berbagi pengalaman. AgriFind di Perancis, misalnya, adalah platform jejaring sosial bagi petani untuk mengajukan pertanyaan dan menawarkan saran.
Sumber daya ($ 755 juta dalam investasi): Sistem irigasi baru menggunakan air dan pupuk yang sangat bertarget, masing-masing menggunakan lebih sedikit, sementara pertanian vertikal dan perkotaan menggunakan lebih sedikit tanah dan mengurangi pestisida.
Dalam jangka panjang, satu teknologi tunggal tidak akan memiliki dampak paling besar, kata Mendelson. “Ini benar-benar kombinasi yang akan menciptakan nilai nyata.”

Namun, untuk industri yang tertinggal dari yang lain dalam mengadopsi teknologi, tantangan melampaui dolar investasi yang mengalir ke agtech. Peternakan yang lebih pintar juga membutuhkan pekerja yang lebih pintar yang dapat mengoperasikan teknologi baru. Dan peraturan bisnis dan pemerintah, kebijakan perdagangan dan pajak, dan bahkan infrastruktur teknologi dasar harus mendukung teknik pertanian inovatif ini.

Ada juga sesuatu yang kurang nyata bahwa tidak ada kebijakan yang dapat berubah, katanya.

“Mungkin tantangan terbesar adalah kenyataan bahwa orang-orang suka melakukan hal-hal seperti dulu,” kata Mendelson. “Industri ini bukan pengguna teknologi informasi terkemuka, dan sebagai akibatnya, Anda perlu mengubah pola pikir.”